Feb 12, 2019

Over

Aku pun pelik. Kenapa bila kita sayang gila dengan anak,orang lain akan kata over sangat sayang anak. eh kau kenapa, dia sayang anak dia engko pula yang panas. Sayang anak pun salah ke?

Bukannya sayang anak sampai salah anak kita kata betul pun.

Bukannya sayang anak sampai kita tak pernah marah pun atau pukul.

Tak. Sayang yang aku maksudkan ialah sayang bila kau berjauhan kau rindu dia. Bila kau hantar dia pergi sekolah,kau sedih bila dia nangis nak ikut balik. Kau pula boleh kata,emm dia ni bapak dia pula yang over. Kemain kau. kang aku over kepala baru tau.

Kalau korang biasa tinggalkan anak. Bagi orang lain jaga. Itu lantak engko lah. Bukan ada orang nak larang pun apa engko nak buat dekat anak kau. Tapi bila anak orang lain tak ikut macam mana kau buat anak kau, itu bagi aku melampau..

Anak kau tunggang terbalik pun orang tak kisah. Perangai macam amarika jahanam nu. Nak semua negara ikut standard babi dia. Kalau tak ikut, so engko ni kelas dunia ketiga. Negara tak demokratik. Negara yang tak menghormati kebebasan bersuara. Haa sebab tu isu moral negara dia ke laut.

Kalau suami isteri bertengkar nak cari the best solution untuk anak dia aku boleh terima. Itu normal la. Ala bergaduh-gaduh nak tunjuk siapa yang boleh bagi yang terbaik untuk anak. kan? Ada ke suami isteri tak pernah bergaduh? yang nampak sweet babi dalam media tu? yang bebudak termimpi2 nak gitu?

Tapi bila orang luar yang over. Kawan2 pun nak bagi nasihat yang boleh meruntuhkan suasana harmoni keluarga. Yang jadikan suami isteri bermasam muka. yang menyebabkan suami isteri berdendam. Bagi aku itu anjing. eh bukan. Bagi aku itu melampau.

Kau pergi check balik apa Allah bagitau pasal orang yang suka memutuskan hubungan orang lain. Orang yang mengadu domba. Orang yang menjadi batu api. Lepas tu ko muhasabah balik diri.

Kena ingat. Setiap orang ada struggle dia. Jangan dok main hentam nak orang ikut itu ini. Kau mungkin berjaya guna plan A. Tapi orang lain tak. Orang lain maybe berjaya guna plan B. atau plan c yang mana Allah da tentukan.

Semua orang sayang anak. Tapi jangan samakan macam mana kau sayang anak kau dengan orang lain sayang anak dia.

Ada orang. dia sayang anak dia dengan bagi orang lain jaga. Dari baru lahir semua orang lain jaga. Yang dia rasa struggle perah susu untuk anak dia yang orang lain tolong suapkan. Jumpa anak dia malam. Tu pun anak dia nak tido. dia pun penat. So itu je la waktu dia. oh ye dengan waktu weekend. Itu pun ada waktu “me time” dia so kena tinggal lagi anak dia dengan mak dia yang dah tua.

Nak pujuk anak tak reti. nak bagi susu tak reti. nak mandikan tak reti. anak nangis tak reti pujuk. reti pujuk dengan bagi phone. Sebenarnya dia reti. tapi reti dia ni kalau orang lain nampak. Mesti orang nampak dia ni memang tak reti. kau paham kan aku maksudkan macam mana?

Tapi dia bagitau dia sayang anak. Itu cara dia tunjuk dia sayang anak. Tapi jangan paksa orang lain ikut cara engko sayang anak. yang bagi aku tak seberapa sayang anak. Yela, kadang anak dia tu lagi rapat dengan bibik dari emak dia sendiri. Atau cikgu dia lagi mahir pujuk daripada emak dia sendiri.

Tapi dalam media bagitau dia penat jaga anak. Paling power. bagitau penat perah susu. Biasa begini budak2 yang baru ada anak. kalau boleh semua dia nak bagitau orang. eh kau tau tak kalau ko cerita pasal perah susu tu sama seperti engko bukak aib engko? Cuba kau tanya diri yang mangkuk tu, apa keperluan kau nak cerita bab perah memerah segala tu?

So bagi aku. Jangan rosakkan hubungan orang lain dengan bagi nasihat yang kau nak dia ikut semua. Bagi nasihat ni bagus. Aku tak kata kau tak boleh bagi nasihat. bagi cadangan. bagi idea. atau bagi duit sekali pun. tak. Yang aku kata tak boleh ialah bila kau paksa orang lain untuk ikut cara kau. yang pressure dia. Bagi dia jadi stress. Kau dok ulang benda yang sama biar dia terasa. Jangan la. Bagi orang lain bernafas.

Ikut aku mudah jek. Kau tekan aku. kau hina aku. kau kutuk belakang. Kalau aku tak tahu, itu antara kau dengan Allah. Tapi kalau aku tahu, still aku akan serahkan kau dengan Allah. Kau baca balik kisah doa saad bin abi waqas dengan orang yang fitnah dia. Pergi baca balik. Aku nak balas balik aku tak mampu. Aku hanya ada Allah yang boleh bantu.


Feb 10, 2019

Aku rasa macam aku sorang duduk dalam dunia ni. Alone. Aku nak cari kawan untuk “berborak” pun payah. Aku bukan takda kawan. Ada je. Tapi kau sendiri boleh agak,kawan tu boleh bawak borak benda yang serius ke tak.

Ada orang, bila kau nak cerita problem engko, dia akan buat main. Tak pun dia blame kau. yela sebab kau banyak fikirlah,kau tak banyak usaha la,kau malas lah. Sebab tu aku rasa tak semua kawan yang kau ada boleh kau bawak borak benda serius dalam diri kau. Lebih2 lagi melibatkan aib sendiri.

Dulu, aku selalu berborak dengan mak aku. Semua benda aku cerita. Setiap hari aku tak pernah tak call  dia. Terpisah beribu batu pun rasa duduk sebelah. Tapi sekarang, aku jarang cerita problem dengan dia. Aku banyak berborak benda happy. misalnya cerita pasal Humaira dan Rumaysa.

Mungkin sebab aku dah kahwin sebab tu aku malas da nak bebankan emak aku.

Tapi aku rasa sebenarnya sebab dia dah tua. Emosinya cepat tersentuh. Aku perasan, tiap kali aku call, bila aku bagitau something  soal “payah” yang aku rasa, mesti dia akan nangis. Nak dengar dia nangis pun aku tak boleh, apa lagi nak buat dia risau.

Kadang aku rasa sesak. Macam aku duduk dalam satu bilik yang sempit. kurang oksigen untuk bernafas. Dihimpit dengan pelbagai keadaan. Yang setiap hari berganti-ganti datang dalam kepala hotak aku ni.

Kadang kita ni, bila orang lain ada masalah. Kita senang bagi nasihat. Suruh rilek. Suruh itu ini yang kau rasa mudah nak bagi dia hilangkan masalah. Tapi bila masalah tu kena diri sendiri, baru tahu tinggi langit.

Sebenarnya kita bagitau orang lain bukan nak mintak nasihat pun. Tapi just nak lepaskan tekanan.

Bila kau ada kawan yang ada masalah. Yang jadikan kau tempat dia luah. Kau jangan gelakkan. Kau jangan perkecilkan. Kau jangan mendabik dada. Kau jangan buka cerita dia dengan orang lain. kita kena ingat, doa orang teraniaya ni mustajab. 

Hari ni kita gelakkan orang, esok orang lain gelakkan kita

Hari ini kita aibkan orang, esok orang lain aibkan kita

Hari ini, kita mendabik dada dengan orang lain, esok orang lain pijak kita sampai lumat.

Allah itu sangat dekat dengan orang yang teraniaya...

Kau kau mungkin sekarang boleh gelakkan orang lain. Esok lusa giliran kau pula kena gelak.

Kau tahu, bila aku fikir kenapa ‘semua orang’ yang dulu ada dengan aku, sekarang nak tengok aku pun jijik. Sebab Allah nak tunjuk siapa mereka. Sebab Allah nak tunjuk siapa orang yang ada disekeliling aku. Yang boleh support bila aku jatuh.

Serius. Bila kau jatuh, baru kau akan nampak “siapa-siapa” disekeliling kau.

Nasihat aku, bila kau jatuh, ingat bebaik siapa yang sinis dengan kau. Siapa yang gelakkan kau. Pi mengadu dengan Tuhan. Kau perati berapa lama dia boleh mendabik dada..

Bila kau rasa dunia ni penat sangat buat kau, itu maksudnya Allah panggil. Dia nak kau dekat dengan dia.

Bila masalah datang bertali arus, itu maksudnya Allah panggil. Dia nak kau dekat dengan dia.

Bila semua orang ignore kau, itu maksudnya Allah panggil. Dia nak kau dekat dengan dia.

Orang lain mungkin nampak kau hina, jijik, bodoh, tak berguna, sampah, Allah sebenarnya nak kau sedar. Dia tak pernah jauh dari Kau. Kau yang sebenarnya bodoh menjauh dari Dia.




Jan 8, 2019

Ada orang..,

Ada orang, dia suka menunjuk apa yang dia buat dengan orang lain. Biar orang lain itu tahu apa yang dia buat. Mungkin dia akan merasa sedikit gah dengan kerja yang dia buat.

Ada orang, dia suka apa yang dia buat orang lain tidak tahu. Biar orang lain rasa dia loser. Asalkan dia dengan tuhannya tahu apa yang telah dia lakukan. Dia tidak mencari kepuasan dengan pujian orang lain. Cukup dia tahu.

Ada orang, dia merasa 'besar' bila dia berada diatas. Orang lain dia lihat dibawah kecil. Seperti memandang ke bawah dari tingkat 10. Kau akan lihat kereta, manusia semua kecil. Dia akan pandang rendah orang lain. Dia akan melihat orang lain hanya sekitar 'level' yang dia ada. Hidup penuh kasta. Tahi!

Ada orang, semakin dia 'besar', semakin dia rasa kerdil. Semakin dia malu menunjuk dengan orang lain. Semakin dia banyak membantu orang lain. Dia sentiasa menghulur tangan kepada yang memerlukan.

Ada orang, dia akan hina orang lain bila dia rasa telah memberi lebih daripada  orang lain. Dia akan lupa segala kebaikkkan orang yang pernah menolong, hanya bersebabkan ketika itu dia yang lebih banyak membantu.

Ada orang, suka membanding hidup dengan orang lain. Dia akan mencari peluang menghina diri dan sekelilingnya kerana tidak sebanding dengan orang yang dia pandang. Dia benci melihat orang lain berjaya. Dia benci diri sendiri kerana tidak seperti orang yang dia pandang. Dia jadi bodoh. Dia jadi tidak bertuhan. Dia akan berkata kalau ini, kalau itu, kalau begitu, kalau begini. Dia banyak berangan.

Ada orang, dia suka baik dengan orang yang 'jauh, berbanding baik dengan orang yang 'dekat'.

Ada orang, dia lebih suka bercerita keburukkan diri kepada tuhan berbanding kepada pasar.. Dia lebih suka mengaibkan diri kepada tuhan berbanding kepada 'syaitan'. Dia lebih suka simpati dari tuhannya berbanding mencari simpati babi daripada hipokrit-hipokrit yang mencari peluang membinasakannya. dengan bantuan anjing neraka.

Ada orang itu begitu. sentiasa berbeza. tapi tidak pernah berbeza dengan agama.

ya, ada orang..

Aug 22, 2018

Anakku

Mendidik anak perlukan banyak kemahiran. Terutama kemahiran mengawal diri untuk sentiasa bersabar dan tidak cepat emosi jika mereka tidak mengendahkan kita.

Humaira adalah anak sulungku. Bagi aku dia seorang yang sangat cerdik walaupun sedikit emosi.Mungkin diwarisi dari aku. haha. Dari kecil lagi aku melihat kelebihannya yang cukup membuatkan aku bangga.

Ketika dia masih lagi tidak mampu merangkak, dia tidak pernah memasukkan benda like mainan atau sampah yang ada diatas lantai ke dalam mulutnya. Kau bayangkan, budak sekecil sebesar itu sudah  mampu mengikut arahan. Bila dia dapat pegang mainan yang kecil ataupun cebisan kertas, dia akan hulur tangan bagi dengan aku. Lepas tu dia senyum. Senyum yang aku rasa senyum berpuas hati  bila tugas selesai.

Banyak benda yang Humaira mampu lakukan tak sepadan dengan umurnya ketika itu.

Dia mampu pegang pen atau pensel warna dengan proper. siap lukis orang 'potato'(dia buat bulat,lepas tu dia letak titik dua dalam bulatan untuk tunjuk mata. dia buat hidung dan mulut,letak rambut , tangan dan kaki). walaupun umur dia masa tu sepatutnya memegang pensel pun mesti tak mampu lagi,apetah lagi melukis objek.

Ada banyak lagi contoh misalnya bagaimana dia boleh mewarna kotak. Tanpa warna terkeluar dari kotak tersebut.

Mampu membezakan left and right. Kebiasaannya, budak-budak sangat payah membezakan selipar kiri dan kanan. Main masukkan je kekaki.Tapi Humaira tak. Dia akan guna dengan betul setiap kali. Sebelum dia guna selipar, dia akan make sure selipar tu dia susun ikut kiri dan kanan then baru dia guna.

Mungkin aku dan isteri selalu cuba untuk ajar dia dalam banyak hal. Bukan sekadar memberi arahan, tapi dengan mengajar terus. Misalnya kita sendiri sebagai contoh buat, then dia akan ikut sekali.

Alhamdulillah, Rumaysa sekarang, bila dia sepahkan mainan dia pandai kemas semula. Dia akan try masukkan kedalam kotak atau bekas mainan semula selepas dia sepahkan. Walaupun lepas tu dia akan sepahkan lagi dan lagi. Kadang, dia akan berlumba dengan Humaira,siapa cepat masukkan mainan dalam kotak. Dan aku dan isteri yang tiap kali akan menang. 

Nasihat aku, sentiasa sabar dalam mendidik anak dan sentiasa banyak berdoa.

Blog yang berentak pelbagai, mengkritik dengan pelbagai sudut. kau tak suka, maka berlapang dada, hanya perlu meninggalkan pesanan saja..sekian