Jan 8, 2019

Ada orang..,

Ada orang, dia suka menunjuk apa yang dia buat dengan orang lain. Biar orang lain itu tahu apa yang dia buat. Mungkin dia akan merasa sedikit gah dengan kerja yang dia buat.

Ada orang, dia suka apa yang dia buat orang lain tidak tahu. Biar orang lain rasa dia loser. Asalkan dia dengan tuhannya tahu apa yang telah dia lakukan. Dia tidak mencari kepuasan dengan pujian orang lain. Cukup dia tahu.

Ada orang, dia merasa 'besar' bila dia berada diatas. Orang lain dia lihat dibawah kecil. Seperti memandang ke bawah dari tingkat 10. Kau akan lihat kereta, manusia semua kecil. Dia akan pandang rendah orang lain. Dia akan melihat orang lain hanya sekitar 'level' yang dia ada. Hidup penuh kasta. Tahi!

Ada orang, semakin dia 'besar', semakin dia rasa kerdil. Semakin dia malu menunjuk dengan orang lain. Semakin dia banyak membantu orang lain. Dia sentiasa menghulur tangan kepada yang memerlukan.

Ada orang, dia akan hina orang lain bila dia rasa telah memberi lebih daripada  orang lain. Dia akan lupa segala kebaikkkan orang yang pernah menolong, hanya bersebabkan ketika itu dia yang lebih banyak membantu.

Ada orang, suka membanding hidup dengan orang lain. Dia akan mencari peluang menghina diri dan sekelilingnya kerana tidak sebanding dengan orang yang dia pandang. Dia benci melihat orang lain berjaya. Dia benci diri sendiri kerana tidak seperti orang yang dia pandang. Dia jadi bodoh. Dia jadi tidak bertuhan. Dia akan berkata kalau ini, kalau itu, kalau begitu, kalau begini. Dia banyak berangan.

Ada orang, dia suka baik dengan orang yang 'jauh, berbanding baik dengan orang yang 'dekat'.

Ada orang, dia lebih suka bercerita keburukkan diri kepada tuhan berbanding kepada pasar.. Dia lebih suka mengaibkan diri kepada tuhan berbanding kepada 'syaitan'. Dia lebih suka simpati dari tuhannya berbanding mencari simpati babi daripada hipokrit-hipokrit yang mencari peluang membinasakannya. dengan bantuan anjing neraka.

Ada orang itu begitu. sentiasa berbeza. tapi tidak pernah berbeza dengan agama.

ya, ada orang..

Aug 22, 2018

Anakku

Mendidik anak perlukan banyak kemahiran. Terutama kemahiran mengawal diri untuk sentiasa bersabar dan tidak cepat emosi jika mereka tidak mengendahkan kita.

Humaira adalah anak sulungku. Bagi aku dia seorang yang sangat cerdik walaupun sedikit emosi.Mungkin diwarisi dari aku. haha. Dari kecil lagi aku melihat kelebihannya yang cukup membuatkan aku bangga.

Ketika dia masih lagi tidak mampu merangkak, dia tidak pernah memasukkan benda like mainan atau sampah yang ada diatas lantai ke dalam mulutnya. Kau bayangkan, budak sekecil sebesar itu sudah  mampu mengikut arahan. Bila dia dapat pegang mainan yang kecil ataupun cebisan kertas, dia akan hulur tangan bagi dengan aku. Lepas tu dia senyum. Senyum yang aku rasa senyum berpuas hati  bila tugas selesai.

Banyak benda yang Humaira mampu lakukan tak sepadan dengan umurnya ketika itu.

Dia mampu pegang pen atau pensel warna dengan proper. siap lukis orang 'potato'(dia buat bulat,lepas tu dia letak titik dua dalam bulatan untuk tunjuk mata. dia buat hidung dan mulut,letak rambut , tangan dan kaki). walaupun umur dia masa tu sepatutnya memegang pensel pun mesti tak mampu lagi,apetah lagi melukis objek.

Ada banyak lagi contoh misalnya bagaimana dia boleh mewarna kotak. Tanpa warna terkeluar dari kotak tersebut.

Mampu membezakan left and right. Kebiasaannya, budak-budak sangat payah membezakan selipar kiri dan kanan. Main masukkan je kekaki.Tapi Humaira tak. Dia akan guna dengan betul setiap kali. Sebelum dia guna selipar, dia akan make sure selipar tu dia susun ikut kiri dan kanan then baru dia guna.

Mungkin aku dan isteri selalu cuba untuk ajar dia dalam banyak hal. Bukan sekadar memberi arahan, tapi dengan mengajar terus. Misalnya kita sendiri sebagai contoh buat, then dia akan ikut sekali.

Alhamdulillah, Rumaysa sekarang, bila dia sepahkan mainan dia pandai kemas semula. Dia akan try masukkan kedalam kotak atau bekas mainan semula selepas dia sepahkan. Walaupun lepas tu dia akan sepahkan lagi dan lagi. Kadang, dia akan berlumba dengan Humaira,siapa cepat masukkan mainan dalam kotak. Dan aku dan isteri yang tiap kali akan menang. 

Nasihat aku, sentiasa sabar dalam mendidik anak dan sentiasa banyak berdoa.

Blog yang berentak pelbagai, mengkritik dengan pelbagai sudut. kau tak suka, maka berlapang dada, hanya perlu meninggalkan pesanan saja..sekian