Dec 10, 2013

Aku cuma mahu..,

Satu saja aku ingin tulis disini,
Aku cuma mahu memohon maaf kepada semua,
Kepada mereka yang mungkin bermakna untukku
Atau aku bermakna untuk mu,
Aku cuma ingin memohon maaf,
Atas segalanya
Aku tahu..
Terlalu banyak aku sakiti, tanpa sedar.
Terlalu banyak aku lukai, tanpa sedar.
Aku cuma mahu memohon maaf,
Aku manusia yang penuh dengan kekhilafan,
Setiap hari aku berdoa untuk kamu,
Semoga suatu hari nanti,
Kau rasa bahagia itu,
Kau rasa gembira itu,
Walaupun mungkin aku sudah kau tak kenal,
Aku cuma kenangan pahit bak hempedu,
Aku tidak tahu apa harus dilakukan,
Aku cuma tahu,
Aku harus memohon maaf
Biar tenang,
walaupun tidak memberi erti apa-apa kepada kamu. Mungkin.

Aku cuma mahu memohon maaf..

Nov 27, 2013

Cinta Nabi??

Tahukah kamu bagaimana para sahabat, alim ulamak, para imam menunjukkan kecintaan kepada Nabi saw?

Imam Sufyan bin Sa’id ats-Tsauri berkata:
“Kalau kamu mampu untuk tidak menggaru kepalamu kecuali dengan (mencontoh) sunnah (Rasulullah saw) maka lakukanlah!” (Dinukil oleh imam al-Khatib al-Baghdadi dalam kitab al-Jaami’ li akhlaaqir raawi)

Berkata Anas bin Malik: "Aku melihat Rasulullah saw memilih-milih buah labu di dalam bejana tersebut maka aku pun menyukai labu semenjak hari itu. Berkata Thumamah daripada Anas: Aku kemudian mengumpulkan buah labu ke hadapan baginda". (HR. Al Bukhari)

Anas berkata: “Sungguh aku mencintai Allah, Rasul-Nya, Abu Bakar dan Umar. Lalu aku berharap mampu bersama mereka walaupun aku belum beramal dengan amalan mereka” (riwayat al Bukhari)

Imam ‘Amr bin Qais al-Mula’i berkata: “Kalau sampai kepadamu suatu kebaikan (dari sunnah Rasulullah saw) maka amalkanlah, meskipun hanya sekali, supaya kamu termasuk orang-orang yang mengerjakannya” (Dinukil oleh imam al-Khatib al-Baghdadi dalam kitab al-Jaami’ li akhlaaqir raawi)

Imam Muhammad bin Ismail al-Bukhari berkata: “Orang muslim yang paling utama adalah orang yang menghidupkan sunnah-sunnah Rasulullah saw yang telah ditinggalkan (manusia), maka bersabarlah wahai para pencinta sunnah (Rasulullah saw), kerana sesungguhnya kalian adalah orang yang paling sedikit jumlahnya (di kalangan manusia)” (Dinukil oleh imam al-Khatib al-Baghdadi dalam kitab al-Jaami’ li akhlaaqir raawi)

 imam Ahmad bin Hambal berkata, “Tidaklah aku menulis sebuah hadits dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kecuali aku telah mengamalkannya, sehingga ketika sampai kepadaku hadist Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah berbekam dan memberikan (upah) satu dinar kepada Abu Thaibah (tukang bekam), maka ketika aku berbekam aku memberikan (upah) satu dirham kepada tukang bekam” (Dinukil oleh imam al-Khatib al-Baghdadi dalam kitab al-Jaami’ li akhlaaqir raawi)

Bandingkan dengan kecintaan yang ditunjukkan sekarang. Mereka berkonsert memuji Nabi yang tiada dalam petunjuk Nabi. Sedangkan Alim ulamak terdahulu menunjukkan rasa cinta dan kasih kepada Nabi saw dengan mengikuti segala perbuatan baginda, hatta dalam bergaru kepala..

Jadi bagaimanakah cara kita menunjuk rasa cinta kepada Muhammad saw? adakah dengan bernyanyi2 atau mengikut jejak alim ulamak, mujtahid terdahulu..wallahu 'alam..

Nov 25, 2013

Apa tujuan..

Teringat kata kata mereka,
Kita datang dalam keadaan menangis kedunia.
Kerana apa?
Kerana takut dengan ujian dunia yang sangat dasyat.
Bila bermuhasabah,
Benar..
Ujian dunia itu sangat dasyat.
Sangat menakutkan,
Aku berfikir,
Berapa kali aku tersasar dengan tujuan itu?
Muhasabah yang sangat pedih..
Ya, aku manusia biasa yang tidak terlepas dengan dugaan semua itu..
Tujuan kita adalah keranaNya.
Untuk menjadi hamba yang bertakwa,
Berapa ramai antara kita sedar dengan maksud sebenar-benar sedar?
Berapa ramai antara kita menginsafi perbuatan lalu?
Berapa ramai?
Ah, tiada sebab lain aku disini,
Atau apa pun keputusanku, tindakanku, segalanya kerana Dia,
Aku hanya ingin mencari redhaNya,
Aku tidak peduli kata manusia,
Aku tidak peduli keji mereka,
Aku tidak peduli dengan ketakutan mereka dengan rezeki yang sedikit,
Aku tahu dan aku yakin,
Bukan mereka yang memberi rezeki melainkan Dia,
Bukan mereka yang mampu merubah segalanya melainkan Dia,
Apa perlu aku takut?

Kau, ya kau dan kau..
Tujuan ku hanya kerana ingin mencari redha Allah,
dan sedikit untuk mengukir senyuman.

Nov 6, 2013

Terlalu indah

Dunia ini tidak pernah adil,
Sentiasa menongkah arus atas segala kemahuan mu,
Tidak pernah tidak,
Bagaimana mungkin kau katakan ini adalah syurga?
Sedangkan ianya tidak lebih kepada neraka yang sangat kejam,
Kau pernah fikir?
Apa yang aku rasa setiap kali memikir semua ini?
Tentang hidup, tentang pembohongan, tentang pengkhianatan, tentang semua kebodohan. pernah?
Aku biar hati ini,
Kerana aku punya Tuhan yang sentiasa ada denganku,
Tidak pernah lari dari aku,
Samaada susah, senang lebih lebih lagi, sentiasa ada..
Paling dekat ketika sujudku,
Kau tahu?
Ah persetan. Kau mana ambil tahu,
Mana ambil tahu tentang hidup ini yang selalu kosong,
Yang penuh dengan kekurangan demi kekurangan,
Yang tidak seperti kau inginkan,
Yang tidak seperti yang kau impikan,
Yang tidak seperti yang kau agungkan.
Tidak, Takkan sama.
Tapi kau harus tahu ini
Aku punya maruah yang kau tak pernah tahu,
Tabah itu apetah lagi semakin kukuh didada ini,
Aku pejam celik pejam celik mata sepet ini, kerana
Aku sentiasa menunggu,
Menunggu bila berlaku pengakhiran ini?
Aku semakin penasaran.
Aku sangat benci dengan hipokrit hati, dengan lelah diri dan semua ini. aku benci
Mungkin aku perlu tunggu sedikit lagi
Sedikit lagi..

Nov 2, 2013

Suka jalan berliku..,

Manusia ini perangainya pelik. kamu, aku, dia dan semuanya pelik. Perangai yang aku perati beberapa waktu ini semakin sumbang. dan aku rasa perlu aku tulis disini. Biar jelas dan kamu tahu, apa aku tahu.

Aku bagi umum kepada 'manusia' sebab semua antara kita pernah mengalaminya. Aku kau sama saja. Nabi pernah bagitau, manusia ini semua sama. Cuma beza adalah ketaqwaan kepada sang pencipta.

Melalui sedikit pemerhatian, manusia ini suka sangat benda yang payah walaupun ada jalan lain yang lebih mudah. Perkara ini banyak menyentuh soal ibadah. Padahal didalam surah alfatihah itu sudah diajar bahawa jalan yang lurus itulah yang kita perlu ikuti.

Soal dakwah kepada orang bukan islam misalnya. Ramai yang teruja ingin belajar,ingin mengetahui agama selain islam dengan alasan sebagai dakwah mereka. Tapi dalam masa yang sama dia gagal untuk belajar agama yang dia anuti sendiri. Lebih malang bila alquran sendiri dia gagal memahaminya.

Bukankah ini satu kegagalan?

Bayangkan kalau mereka yang kita dakwah itu lebih banyak bertanya soal agama islam itu sedangkan ilmu kita dalam memahaminya hanya sedikit. Bukankah itu satu kelemahan? Kenapa perlu fokus kepada agama lain sedangkan agama sendiri tidak difahami?Kenapa tidak kita jadikan agama sendiri sebagai asas dakwah kepada mereka?

Berselawat juga misalnya. Ramai lebih gemar untuk ber yahanana, bergendang bagai didalam masjed semata-mata untuk melahirkan rasa kecintaan kepada nabi. Untuk melahirkan rasa kerinduan kepada Nabi tercinta. Tapi dalam masa yang sama, selawat yang nabi ajar, yang sahih kita telah abaikan. Kita lupa untuk amalkan.

Berbanding dengan lirik yahana, selawat yang datang daripada Nabi itu jauh lagi mudah untuk diucapkan. Tapi berapa ramai yang ucapkan? Bukankah syarat amalan itu diterima  itu ada 2? 1.Amalan itu harus ikhlas diamalkan kerana Allah 2. Amal ibadah itu harus sesuai dengan petunjuk yang Nabi Muhammad saw telah ajarkan.

Jadi kenapa perlu bersusah payah untuk belajar bait bait puisi, belajar teknik teknik memukul rebana dan sebagainya semata-mata untuk melahirkan rasa kecintaan kepada nabi? Sedangkan terlalu banyak sunnah yang Nabi tinggalkan kepada kita belum laksanakan? Kenapa?

Adakah petunjuk yang nabi tercinta ajarkan itu belum cukup untuk melahirkan kecintaan kepadanya? Siapa antara kita lagi tinggi ilmunya berbanding Abu Bakar ra? Umar ra? Uthman ra? Ali ra? Siapa antara kita lagi mencintai Nabi saw berbanding para sahabat? pernah kita melihat mereka melakukan seumpama itu?Cuba lihat bagaimana mereka melahirkan rasa cinta dan kasih kepada Nabi. Mereka ikut segala petunjuk yang Nabi ajar, tidak pernah mereka mencipta perkara baru dalam beribadah.

Jangan cakap dengan aku kamu pakai dalil abu lahab atau abu jahal yang meraihkan kelahiran nabi dengan berqasidah bagai sebagai alasan untuk kau bernyanyi nyanyian memuji Nabi, aku tidak mahu dengar. Itu antara nama yang Allah laknat dalam alquran. mahu kau ikut?

Jangan sempitkan harus bagaimana melahirkan rasa cinta kepada Nabi saw. Kerana dengan kita melakukan segala sunnah yang ditinggalkannya dan mengikuti segala tegahannya itu juga merupakan atas rasa cinta dan kasih kepadanya.

Jadi, kenapa perlu cari jalan berliku sedangkan jalan kebenaran itu sudah lama para sahabat, para tabiin, para tabiu tabiin telah rintis untuk kita. Kenapa perlu cari jalan lain? kenapa perlu cari jalan yang ikut peredaran zaman misalnya? kenapa perlu jalan agama itu diubah mengikut selera zaman? kenapa?

Kenapa bukan kamu saja yang berubah mengikut agama. Bukannya agama yang ikut kamu.

Kenapa?
Blog yang berentak pelbagai, mengkritik dengan pelbagai sudut. kau tak suka, maka berlapang dada, hanya perlu meninggalkan pesanan saja..sekian