Jul 17, 2017

Ke hati..,

Semahunya aku ingin berteriak,
Biar semua orang dengar,
Biar semua orang tahu,
Biar hati aku puas,
Biar hati aku kosong dari segala sesak,
Yang mereka-mereka cipta.
Ya, mereka cipta,
Agar aku dan dia nampak bahagia,
Nampak gembira,
Nampak ceria,
Perfect!
Tapi, bahagia itu bukan untuk aku atau pun dia,
Cuma dimata mereka saja.
Aku cuma ingin biarkan dia sendiri,
Berdiri atas kemahuanya,
Tanpa perlu dipapah dengan kasar,
Tak perlu!!
Dia tidak perlukan semua itu,
Dia sudah cukup besar untuk berfikir,
Tidak cukupkah lagi dia terbelenggu?
Dalam senyum hati merana,
Kau tak perasan?
Aku melihat dia 'sakit',
Aku melihat dia dari segala sudut dan aku faham,
Ya sangat faham,
Kau, kau dan kau takkan faham,
Walaupun kau cuba untuk memahami kau tetap tidak akan faham,
Kau tidak pernah akan membantu tapi hanya menyakiti,
Kerana dia juga punya hati,
Dan dia berhak untuk memilih hidup dia harus bagaimana,
Bukan dia saja,
Bahkan semua orang berhak untuk memilih,
Memilih untuk terus hidup dalam dunia yang sangat kejam,..

Jul 2, 2017

Tertekan

Aku dapat rasakan bagaimana rasa tertekan itu boleh wujud dalam diri kita. Kau mungkin pernah rasa seperti aku. Dan perasaan ini sangat aku benci. Yang tadi terasa tenang kini semakin bercelaru.

Tanda yang jelas bagi aku yang kau itu tertekan ialah dengan berlakunya peningkatan emosi yang tidak stabil. Selera makan berkurang atau selera makan semakin bertambah (ada orang,semakin tertekan semakin selera makannya meningkat),rasa letih, gelisah, rasa terpinggir,dan pelbagai lagi rasa negatif yang menyebabkan kau semakin hilang arah.

Tertekan mungkin disebabkan pelbagai situasi. Dan yang ingin aku ulas ialah bilamana tertekan disebabkan diri terlalu memikirkan apa yang orang lain fikirkan tentang kita. Apa yang orang lain tanggapi tentang kita, kerjaya,hal rumahtangga dan pelbagai hal.

Menjengkelkan bila difikirkan.

Bagi aku ini adalah normal. Normal dimana kita hidup dikelilingi manusia-manusia yang terlalu banyak masa untuk menyingkap kain orang lain. Manusia yang banyak masa berfikir tentang orang lain walaupun dirinya sendiri tidak terurus. Kau mungkin pernah rasa begitu. Kan?

Kau pernah rasa, satu ketika kau cuba untuk menjadi surirumah sepenuh masa misalnya. (Yang bertentangan dengan norma masyarakat yang melihat perempuan yang tidak bekerja adalah loser). Hati kau berkeras mahukan itu. Dan kau merasakan itu adalah yang terbaik untuk diri kau, untuk suami kau, untuk anak-anak kau. Tapi dalam masa yang sama ianya menjadi beban dalam hati kau. Menjadi barah kepada perasaan kau.

Sampaikan setiap masa kau berfikir tanggapan orang lain. Mungkin, orang yang tak mengalaminya akan mengatakan, abaikan saja apa orang lain katakan..Biarkan saja mulut mereka seperti anjing. Tapi, bagi aku perasaan itu tidak semudahnya untuk diabaikan. Ianya menjadi duri dalam daging yang sangat membebankan.

Yang menjadikan kau semakin kecil di mata hati diri sendiri. Kalau kau kata ianya disebabkan mereka yang mempunyai perasaan seperti ini adalah negatif. Atau mereka-mereka ini jenis yang tidak mampu mengawal perasaan, maka teruskan saja berfikiran begitu. Kerana perasaan seperti ini sangat real. Dan sangat sukar untuk ditidakkan dengan sekadar bermain psikologi dalaman diri sendiri.

Aku terfikir, kenapa mereka yang merasa tertekan perlu dipersalahkan. Mengapa mereka ini pula yang perlu dilihat sebagai negatif. Mengapa mereka ini pula yang terpaksa menerima kesan akibat perbuatan orang lain? Sedangkan ianya bukan berpunca dari dia. Sepatutnya sebab luaran inilah yang harus dipersalahkan, yang harus dinilai buruknya pada pandangan masyarakat.

Kau faham apa yang aku cuba sampaikan?

Rasa tertekan itu normal. Rasa itu real. Kalau kau penat dengan rasa itu,cuba berhenti rehat seketika. Ambil nafas. Gelas kosong yang kita pegang dengan cara mendepakan tangan selama 10 jam pun akan terasa bebannya, apetah lagi perasaan seperti ini.

Beban tidak hanya diukur dengan beratnya sahaja. Tapi berapa lama kita cuba dan mampu untuk mengangkatnya dengan sempurna. Maka, berhentilah rehat seketika jika kamu rasa tertekan dengan hal-hal kehidupan.InsyaAlloh rasa tertekan itu akan berkurangan.

Lagi satu, banyakkan berdoa kepada Alloh.


Mar 31, 2017

Kau diam boleh?

Aku boleh katakan zaman sekarang ni zaman semua orang ingin mengeluarkan pandangan. Zaman dimana freedom of speech menjadi 'tuhan' kepada setiap tindakan,percakapan dan pemikiran.

Walaupun isu yang ingin aku kupas sudah agak ketinggalan,namun sebenarnya kesan kepada masyarakat semakin berbekas. Sebenarnya aku sudah lama biarkan tangan aku kosong untuk terus menaip dan otak bertungkus lumus menyediakan bahan dalam blog ini. dan aku sebenarnya sedikit janggal.

Apa yang ingin aku tulis ialah tentang 'beauty and the beast' yang sebenarnya aku tak nak komen pun. Tapi disebabkan ada sesetengah masyarakat yang bodoh memberi komen tentang adegan GAY dalam filem ini, maka aku sebagai hero terasa terpanggil untuk memberikan buah pandangan yang kritis dan mengkritik pandangan liberal yang aku syak dia sendiri tidak sedar.(kebiasaanya aku panggil bodoh yang tidak sedar diri)

Bila ada pandangan mengatakan "wei kau takkan jadi gay pun kalau engko tengok adegan gay dalam filem tu. Kau tengok filem ombak rindu ok plak, tapi filem yang ada unsur gay kau bertukar pula jadi pejuang agama'. Ini antara sedikit hujah bodoh dan agak dangkal yang aku cuba jawab.

Persoalan yang kita takuti sebenarnya bukannya kita akan jadi gay or what so ever saitan bila kita tengok filem seumpama itu. atau yang menayangkan babak-babak gay. Bukan!. Apa sebenarnya sekian scholars islam cuba tegah ialah agar makhluk yang telah dilaknat Allah ini tidak dilihat dalam masyarakat sebagai NORMAL. khususnya perbuatan mereka.

Umpama otak yang di brainwash. Bila dah diterima masyarakat maka benda tu dilihat bukan lagi sebagai satu dosa atau satu benda yang dilaknat dalam agama, tapi mereka mula melihat dari sudut kebebasan bersuara, mereka mula bersuara atas dasar human right yang sangat bertentangan dengan adab masyarakat sendiri, juga kepada agama. Engko faham?

Nanti cucu cicit engko tengok LGBT ni sebagai benda biasa. Zaman sebelum ni ko ada pernah dengar depa ni berani nk tunjuk diri? dan pernah tak ada suara anjing eh suara sumbang yang anggap benda ni normal? tak kan?

Sekarang, kau akan dengar banyak yang beri pandangan, biarlah depa, bukan kacau periuk nasi engko pun,bukannya mintak duit engko pun..Kau perasan tak pemikiran liberal beginilah menyebabkan benda ni kini tidak dipandang sebagai satu perbuatan yang melanggar norma kehidupan pun.

Itu sebenarnya yang aku nampak kenapa kita perlu TEGAH mereka yang cuba mempromosi anjing lgbt berterusan!

Aku pun tak perasan sejak bila kaum ni mula berani menonjolkan diri. Ntah lah..

Dec 27, 2015

Apa itu kejayaan?

Ramai orang tahu apa itu kejayaan. Tapi berdasarkan pemahaman mereka yang berbeza. ok kita letak ke tepi pandangan orang lain. Sekarang aku nak tulis apa yang aku faham.

Kejayaan merupakan matlamat akhir. Contohnya kau belajar dalam bidang kedoktoran. Sebab utama kau nak jadi dokto pakar misalnya. Bila kau dapat jadi doktor pakar, maka itu adalah kejayaan kau.

Kejayaan bagi aku lebih luas.

Misalnya aku belajar nak jadi pakar alam sekitar. Tapi tetiba menongkah arus jadi petani. Walaupun ramai yang pandang sinis aku jadi petani. tapi bagi aku itulah kejayaan yang aku capai.

Sebenarnya setiap orang yang menyambung pelajaran, tak kisah diploma, stpm, sijil, degree atau master bahkan PHD pun matlamat akhir depa adalah untuk mendapatkan pekerjaan yang bergaji lumayan. Betulkan?

Pernah kau dengar mereka yang bersusah payah belajar tinggi itu hanya semata-mata minat? Kalaupun depa minat bidang tu, tapi itu bukan matlamat utama.

Maka bila mendapat gaji yang besar adalah titik matlamat akhir, jadi kenapa perlu pandang sinis orang berkerja sebagai petani? Kemungkinan gaji yang kau dapat sebulan tu terlalu kecil berbanding apa seorang petani perolehi?

Kejayaan itu perlu berbalik kepada tuan empunya diri bukan mereka yang mengkritik. Mereka yang kritik hanya berdasarkan pemerhatian depa secara luaran.

paham?

ps : Kejayaan yang utama sebenarnya bila kau dapat bahagiakan keluarga engko, ibu ayah engko..Bukannya kejayaan sebab dapat menunjuk dengan orang lain apa yang kau perolehi..

Oct 18, 2015

Bisnes.

Ilmu adalah penting dalam memulakan perniagaan. Bukannya idea. atau sembang kosong. Aku melihat ramai rakan yang masuk bidang perniagaan, selepas setahun dua, ntah kemana hilang semangat dia.

Aku hampir begitu. Tapi bukan disebabkan aku tak berilmu. tak. Sebelum aku masuk bertempur dalam bidang usahawan kebenda ni, aku dah prepare banyak benda, samaada dari segi mental mahupun ilmu.

Ilmu aku cedok dari banyak perigi. Ikut kursus sana sini. Bertanya sana sini. Aku skip satu semester master semata-mata nak cari ilmu lain. Lepas aku rasa aku dah mampu bergerak, baru aku start buat.

Aku percaya konsep baby berjalan. Sebelum baby berjalan, mereka belajar bertiarap, lepas tu merayap, lepas tu berusaha berdiri dan seterusnya berjalan. Begitulah lumrah alam. Kau kena belajar.

Bila kau ada ilmu, orang sembang macam mana kencang pun kau akan tahu dia sbenarnya tak lebih hanya tin kosong. Yes TIN KOSONG. Cakap banyak tapi nothing! aku sering kali lihat.

Bodoh sombong!

Bila orang lain perlekeh kau, percayalah dia sendiri tak lebih dari kau. malah lebih teruk seperti babi. atau mungkin anjing. hahaha..

Kau cuma perlu buktikan yang kau ada ilmu dan kau mampu buat. Soal dia nak kutuk kau, atau perlekeh kau tak reti buat, tak reti jadi rakan kongsi,itu semua biarkan. kau kena tahu, siapa dia untuk judge kau? manusia berperangai syaitonnirrojim itu terlalu banyak. Mungkin dia salah seorangnya.

Tak semua yang kita tahu orang lain tahu, dan tak semua orang lain tahu kita tak tahu,.

*kalau orang lain,perlekeh kau, atau malukan kau depan orang lain dengan menengkin kau, percayalah doa orang yang teraniaya tu mustajab. Sangat mustajab.
Blog yang berentak pelbagai, mengkritik dengan pelbagai sudut. kau tak suka, maka berlapang dada, hanya perlu meninggalkan pesanan saja..sekian