Mar 14, 2012

Bukan untuk aku lagi,

Perasaan itu sudah hilang, 

Hilang bersama awan kelam,

Aku disini hanya menanti,

agar..

Tuhan memberikan aku petunjuk, 

Untuk memberikan aku jalan

Jalan yang benar-benar aku inginkan..

Perjalanan kali ini,

Mungkin

Ramai yang akan tertewas,

Maaf..

Ntahlah..

Semua telah berubah..

Ya,

Untuk sekiankalinya..

Aku juga harus memikirkan jaminan yang terbaik untuk diri..

Benar,

Mereka berkata kepadaku,

Kurangkan rasa itu,

Sebelum ianya menjadi duri dalam daging,

Lagi dan lagi.,

Maka,

Inilah yang aku tengah lakukan,

Aku tidak bodoh,

Tapi aku perlukan ruang untuk hati,

Namun,

Ia tidak akan pernah menjadi seperti dahulu,

Tidak mungkin,

Kerana apa yang terbina ini,

Atas satu pendustaan hati,

Perngkhianatan diri,

Dan sekarang, 

Semua tetap sama,

Hanya satu titik belas kasihan,

Satu titik jaminan untuk kepentingan diri sendiri sahaja,

Bukan kerana  cinta,

Jauh sekali sayang,

Bagai satu hub untuk ke sebuah stesen yang berikutnya,

Tiada lebih mahupun kurang,

Yang menjadi mangsa sekali lagi,

Adalah aku,

Mungkin,

Aku perlukan masa,

Aku tahu apa yang aku lakukan,

Bersabarlah untuk saat ini,

Untuk duka ini,

Walau kesannya  ada setiap waktu,

Tapi,

Aku tidak boleh nafi hati,

Kelak,

Jika ini yang akan berlaku lagi,

Maka aku boleh tersenyum,

Sambil berkata,

"Ambillah",

"Aku tak perlukannya lagi"

Pengkhianatan bagiku,

Tapi,

Penghinaan baginya.

Maafkan aku wahai motorsikal

No comments:

Blog yang berentak pelbagai, mengkritik dengan pelbagai sudut. kau tak suka, maka berlapang dada, hanya perlu meninggalkan pesanan saja..sekian